Headline News

Minggu, 28 Februari 2016

Aplikasi AKOD akan Segera Diluncurkan

Bandung, Siber - Pemerintah Kota Bandung akan mengujicoba sebuah sistem informasi bebasis smartphone bernama Aplikasi Ojek Daerah (AKOD), sebuah aplikasi bagi para tukang ojek pangkalan yang dikelola oleh seorang koordinatornya di setiap pangkalan ojek.


Dikatakan Wali Kota Bandung, M Ridwan Kamil, "Kita menyiapkan aplikasi ojek daerah sebagai bagian dari kita menyelesaikan permasalahan informal di bidang transportasi, kita tahu ojek memang tidak terwadahi dalam sistem perhubungan formal, tapi bagaimanapun kita pemerintah berkewajiban melakukan penataan," terangnya di Pendopo Kota Bandung, Jl. Dalem Kaum, Sabtu (27/02/2016).


Dengan menyiapkan aplikasi mirip Go-Jek yang telah beredar, Ridwan mengatakan perbedaannya aplikasi Go-Jek dan AKOD, "Aplikasi AKOD ini, pelanggan bisa memesan ojek dengan tekoneksi langsung dari koordinator pangkalan ojek yang diinginkan, ini adalah sistem yang sifatnya tidak kita intervensi yang dikelola oleh mereka sendiri, jadi tidak ada berbentuk perusahaan terkelola seperti Go-Jek, pokoknya mereka langsung dengan user dan peran kita hanya mengawasi saja,"


Lebih lanjut diterangkanya, AKOD merupakan sistem baru yang serahkan kepada koperasi ojek dan tidak ada perusahaan swasta di tengahnya, mereka akan mengelola sendiri seperti apa pergerakan keuangannya, pemerintah hanya mengatur mempersiapkan sebuah sistem informasi tinggal pakai.


Aplikasi AKOD tersebut secara mandiri dikelola koordinator ojek sesuai dengan kulturnya ditiap pangkalan, koordinator menerima pesanan online yang nantinya akan menugaskan mendistribusikan pada siapa siapa sesuai dengan antrean yang akan menerima order dibawah kendalinya.


Kelebihan aplikasi AKOD, Tukang ojek tidak harus mempunyai smartphone hanya koordinatornya saja, menggunakan sistem antrian, edukasi hanya untuk koordinator, dan bagi pemerintah dapat membuat sistem pangkalan yang meliputi penentuan lokasi serta jumlah pangkalan.


"Dengan begitu ojek pangkalan bisa mendapat order lebih banyak kesejahteraan meningkat, pelanggan juga nyaman bisa memesan kapan saja berhubungan langsung dengan koordinator, dengan begitu meringankan beban mereka tidak ada alasan untuk menunggu di pangkalan,"


Awal April tahun ini aplikasi AKOD akan diujicobakan kata Ridwan, "Rencananya tinggal sebulan lagi kita akan sosialisasi dengan memaping titik-titik GPS pangkalan setelah itu awal April kita launching secara resmi, minggu depan Kepala Dinas Perhubungan akan melakukan sosialisasi pada mereka, dalam dua minggu pemetaan titik-titik pangkalan ojek, kemudian penentuan tarif regulasi perkilometernya berapa, mudah-mudahan dengan ini angkutan informal ini bisa kita tata,"


Nantinya seluruh tukang ojek pangkalan di Kota Bandung diwajibkan teregister data nama dan foto, "Bagi saya tidak masalah ikut Go-Jek atau AKOD yang penting saya bisa memastikan tidak ada ojek liar yang manual, aplikasi ini untuk mengisi kebutuhan tukang ojek yang tidak tertampung oleh Go-Jek yang dikelola swasta,"

Renungan ""

"Dan orang-orang yang apabila melakukan kejahatan atau mengianiaya dirinya sendiri, mereka lalu ingat kepada Allah, kemudian memohonkan pengampunan kerana dosa-dosa mereka itu. Siapakah lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa itu selain Allah? Dan mereka tidak terus-menerus mengulangi perbuatan yang jahat itu, sedang mereka mengetahui." (QS. Ali-lmran: 135)
 
Copyright © 2016 www.sisiberita.com | Mengupas Tuntas, Akurat Menyajikan Sisi Berita
Design by FBTemplates | BTT