Headline News

Kamis, 19 Januari 2017

Proses Lelang Pemkot Bandung Bisa Lebih Cepat

Bandung, - Berdasarkan hasil evaluasi kinerja tahun 2016, Bagian Layanan Pengadaan Kota Bandung saat ini tengah bebenah agar pelaksanaan lelang pekerjaan bisa selesai lebih cepat. Kepala Bagian Layanan Pengadaan, Dedi Sopandi menuturkan, pihaknya kini menggunakan strategi jemput bola untuk mempercepat proses lelang.

"ULP (Unit Layanan Pengadaan) ini kita sekarang gerilya ke SKPD-SKPD untuk menjemput berkas-berkas (lelang)," ujar Dedi saat rapat pengarahan bersama Pokja Layanan Pengadaan se-Kota Bandung, di Balai Kota, Kamis (19/01/2017).

Dengan proses lelang yang lebih awal, pelaksanaan pekerjaan juga bisa disegerakan. Dampaknya, manfaat fasilitas publik bisa dirasakan lebih cepat.

Namun demikian, meskipun saat ini jumlah personil kelompok kerja (pokja) masih di bawah ideal, yakni sebanyak 25 orang, Dedi optimis bisa menyelesaikan pekerjaan dengan sumber daya yang tersedia. Idealnya, dengan jumlah beban lelang yang harus dikerjakan, jumlah personil pokja seharusnya 40 orang.

"Tapi kami yakin bisa memaksimalkan sumber daya yang ada untuk mengerjakan lelang-lelang tersebut," imbuh Dedi.

Optimisme yang sama juga ditunjukkan oleh Sekretaris Daerah Kota Bandung, Yossi Irianto. Ia yakin bisa mengimplementasikan arahan Wali Kota Bandung untuk menyelesaikan semua proses lelang tepat waktu.

Ia juga mengapresiasi kinerja Bagian Layanan Pengadaan yang telah bekerja keras. Namun ia membutuhkan performa lebih agar pelayanan publik bisa lebih optimal.

"Saya sudah perintahkan Asisten II (Bidang perekonomian dan pembangunan) untuk mengingatkan para SKPD agar di bulan Februari ini lelang-lelang sudah selesai. Saya sudah memberikan instruksi untuk mempercepat (penentuan) HPS (Harga Perkiraan Sendiri)," ujar Yossi.

Pada pelaksanaannya, ia mengimbau agar pelaksana layanan pengadaan tidak terganggu dengan perubahan SOTK. Dengan demikian, pelayanan publik dapat terus berjalan.

"Meskipun terjadi perubahan apapun, pelayanan publik jangan sampai terganggu," tegasnya.

Renungan ""

"Dan orang-orang yang apabila melakukan kejahatan atau mengianiaya dirinya sendiri, mereka lalu ingat kepada Allah, kemudian memohonkan pengampunan kerana dosa-dosa mereka itu. Siapakah lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa itu selain Allah? Dan mereka tidak terus-menerus mengulangi perbuatan yang jahat itu, sedang mereka mengetahui." (QS. Ali-lmran: 135)
 
Copyright © 2016 www.sisiberita.com | Mengupas Tuntas, Akurat Menyajikan Sisi Berita
Design by FBTemplates | BTT