Headline News

Senin, 30 Desember 2019

Hari Musik Balada, Umi Berpuisi dan Kang Yana Bernyanyi

Bandung, SIBER - Langit yang teduh dan lantunan musik balada menghangatkan suasana sore hari di Taman Sejarah Kota Bandung, tepat di akhir pekan terakhir di tahun 2019, Sabtu (28/12/2019). Komunitas musik balada Manjing Manjang tengah berkreasi menyenandungkan lagu-lagu ciptaan mereka dalam acara Hari Musik Balada (Hamba) 2019.

Riuh celoteh anak-anak yang tengah bermain air di kolam dangkal taman itu pun semakin menyemarakkan hari. Menghabiskan masa libur sekolah di taman-taman Kota Bandung tampaknya menjadi pilihan utama bagi warga hari ini.

Taman Sejarah menjadi semakin hangat tatkala Wali Kota Bandung Oded M. Danial datang memboyong istri, Siti Muntamah Oded M. Danial dan anak-anaknya. Tak lama kemudian, Wakil Wali Kota Bandung Yana Mulyana pun datang beserta istri, Yunimar Yana Mulyana.

Siti Muntamah, yang juga merupakan aktivis literasi Kota Bandung, didaulat untuk membacakan puisi di depan relief sejarah kota yang disulap jadi panggung sederhana. Diiringi petikan gitar akustik Umi, sapaan akrabnnya, mendeklamasikan dengan apik puisi berjudul "Pada Para Pencari" karya Elly Dzarrah.

Tak hanya Siti, Yana pun diminta bernyanyi. Ia pun menyanyikan lagu "Cinta" yang dipopulerkan Alm. Chrisye.

Hari itu menjadi catatan sejarah perjalanan komunitas Manjing Manjang dalam kiprahnya. Komunitas yang mewadahi para penyair, pecinta literasi dan musisi balada ini genap berusia dua tahun tepat 28 Desember 2019.

Oded mengapresiasi kegiatan yang digelar komunitas ini. Sebab, nada-nada yang digubah oleh para musisi ini telah mewarnai industri musik Kota Bandung, bahkan Nusantara.

"Semoga Manjing Manjang menjadi komunitas musik yang mewadahi para musisi balada sehingga bisa terus berkreasi melahirkan musik-musik berkualitas yang membahana hingga ke Nusantara," ucap Oded dalam sambutannya.

Sementara itu, Presiden Manjing Manjang, Adew Habsta menginginkan agar komunitas-komunitas seperti Manjing Manjang bisa mengaktivasi ruang-ruang publik, seperti taman dan ruang kreatif lainnya untuk berkarya. Sebab ia tahu bahwa Kota Bandung kaya akan fasilitas yang mendukung para seniman dan kreator seperti mereka. 

"Saya berterima kasih kami bisa tampil di Taman Sejarah. Ini pertama kali buat kami. Kami berharap fasilitas publik lain dan juga gedung-gedung bisa kami manfaatkan juga untuk ruang berkarya," ungkap Adew.

Permintaan itu pun kontan disetujui Oded.

Kendati sempat diguyur hujan, namun gelaran Hamba tetap berlanjut hingga pukul 21.00. Berbagai musisi, penyair, dan seniman lainnya seperti Mukti Mukti, Panji Sakti, Rozensky, Iman Soleh, Bob Anwar, Hampir Sastra Indonesia, Kidung Saujana, Saddana, Jalu Kancana, dan Ully Do. 

Selain itu, acara ini juga dimeriahkan oleh Doddi Ahmad Fauji, Ganjar Noor, Ojel Veskil, Chandya, Maldy Gunawan, Rendy Bobo, Time to Wardoyou, Trisno Yuwono, Sajak Liar, KPPI, dan Asosiasi Literiasi Indonesia.

Red

Renungan ""

"Dan orang-orang yang apabila melakukan kejahatan atau mengianiaya dirinya sendiri, mereka lalu ingat kepada Allah, kemudian memohonkan pengampunan kerana dosa-dosa mereka itu. Siapakah lagi yang dapat mengampuni dosa-dosa itu selain Allah? Dan mereka tidak terus-menerus mengulangi perbuatan yang jahat itu, sedang mereka mengetahui." (QS. Ali-lmran: 135)
 
Copyright © 2016 www.sisiberita.com | Mengupas Tuntas, Akurat Menyajikan Sisi Berita
Design by FBTemplates | BTT